Kolaborasi dengan Geely, Proton mulai rakit SUV X70

Jum'at, 20 Desember 2019 | 09:09 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pasar kendaraan sport utility vehicle (SUV) rupanya juga terus meningkat di Malaysia. Tak heran, pabrikan Proton mulai melokalisasi dengan merakit secara lokal (CKD) SUV X70 di pabrik perakitan Proton di Tanjung Malim.

Perakitan secara lokal Proton X70 ini membuat ambisi Proton untuk menjadi merek nomor 1 di Malaysia semakin berhembus kencang. 

SUV X70 sejatinya telah menjadi salah satu model terlaris di Malaysia sejak diluncurkan pada 2018 dan sudah diproduksi di pabrik Geely di China. X70 yang diproduksi di pabrik Malaysia diperkirakan akan memasuki pasar pada kuartal pertama 2020.

Saat diluncurkan pada Desember 2019, Proton X70 dalam 4 varian yakni Standar 2WD (Rp 348 juta/1 Ringgit Malaysia setara Rp 3.487), Executive 2WD (Rp 382,8 juta ), Executive AWD (Rp 403,8), dan Premium 2WD (Rp 431,7 juta).

Didirikan pada tahun 1983, Proton telah melaporkan kerugian selama bertahun-tahun dan telah menggunakan bantuan negara untuk bertahan hidup, dilanda oleh persaingan ketat dari saingan Jepang seperti Daihatsu Toyota Motor Corp dan Honda Motor Co.

Geely, pemilik Volvo Cars dan juga pemegang saham kelompok otomotif Jerman, Daimler, telah menyuntikkan uang tunai dan teknologi baru untuk Proton sejak mengakuisisi 49,9 persen perusahaan pada tahun 2017.

“Dengan bantuan Geely, Proton meluncurkan lima model baru selama tahun lalu termasuk SUV X70 yang populer dan menghemat setidaknya US$ 50 juta dalam biaya,” kata kepala eksekutifnya Li Chunrong dalam sebuah wawancara dengan Reuters, seperti dikutip, Kamis (19/12/2019).

Geely dan Proton telah menginvestasikan lebih dari US$ 288 juta untuk memperluas dan meningkatkan fasilitas manufaktur Proton di pabrik Tanjung Malim, yang juga akan memproduksi model Geely lainnya.

Ketua Proton, Syed Faisal Albar mengatakan, "Dengan memperbarui dan memperluas jejak industri kami di Tanjung Malim, kami sekarang ditempatkan lebih baik dari sebelumnya untuk menumbuhkan Proton sebagai merek global."

"Pabrik yang diperbarui ini tidak hanya akan menghasilkan produk masa depan yang dikembangkan bersama dengan Geely, tetapi juga akan menjadi pusat untuk produksi drive kanan saat kami mulai mengekspor kendaraan Proton ke pasar global," tandasnya.

Proton ingin mengklaim posisi teratas di Malaysia dan menjadi tiga pemain teratas di Asia Tenggara di mana saat ini ia menempati peringkat kesembilan terbesar, karena ingin mengekspor ke pasar utama Thailand dan Indonesia.

Perusahaan Malaysia itu mendekati target penjualan 93.000 unit mobil tahun ini dan mengharapkan penjualan mencapai 100.000 unit, naik sekitar 54 persen dari tahun lalu. Saat ini Proton menjadi produsen mobil terlaris kedua di negara itu.

Li mengatakan, Proton dapat kembali ke laba tahun ini setelah bertahun-tahun kerugian, didorong oleh peluncuran produk baru dan pemotongan biaya yang agresif di bawah manajemen bersama dengan Geely.

"Saya pikir tahun ini kita bisa mendapat untung. Kinerja keuangan telah meningkat banyak. Anda akan melihat angkanya pada akhir tahun ini. Kami yakin bahwa tahun depan kami akan menguntungkan," kata Li.

Dia mengatakan kepada Reuters bahwa Proton kemungkinan akan menetapkan target 2020 untuk kenaikan 30 persen dalam penjualan kendaraan dari 2019.

Presiden Geely An Conghui mengatakan, "Kami akan terus mendukung Proton dengan teknologi terkemuka saat tumbuh di pasar Malaysia, serta di kawasan ASEAN yang lebih luas dan lebih luas," ujarnya. kbc10

Bagikan artikel ini: