Indonesia masih impor sayuran dari China hingga Etiopia

Selasa, 18 Desember 2018 | 07:00 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor Indonesia pada November sebesar USD 16,88 miliar. Beberapa impor komoditas yang meningkat pada November adalah besi, baja dan sayuran.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, impor sayuran Indonesia mengalami peningkatan nilai sebesar USD 57 juta jika dibandingkan bulan sebelumnya. Pada Oktober impor sayuran sebesar USD 40 juta, sementara November USD 97 juta.

"Peningkatan terbesar itu minuman USD 75,3 juta, besi dan baja USD 64,7 juta, dan sayuran USD 57 juta," ujar Suhariyanto di Kantor Pusat BPS, Jakarta, Senin (17/12/2018).

Menurut data BPS, impor sayuran pada November tercatat sebesar 116.536 ton. Terbesar berasal dari China dengan nilai 94.054 ton, disusul oleh Myanmar sebesar 1.273 ton, Etiopia mencapai 3.144 ton, Australia sebanyak 1.470 ton dan Selandia Baru di angka 44 ton.

Secara akumulatif, sejak Januari hingga November impor sayuran sudah mencapai 732.715 ton. Dengan keseluruhan nilai impor telah mencapai USD 602 juta. kbc10

Bagikan artikel ini: