Keluarga korban Lion Air JT-610 berniat gugat Boeing

Kamis, 22 November 2018 | 08:34 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Sejumlah keluarga korban jatuhnya pesawat Lion Air JT-610 tengah menyiapkan diri untuk melakukan gugatan kepada Boeing. Beberapa keluarga korban tengah melakukan mediasi dengan penasehat hukum dari Legisperitus Lawyers.

Lawyer sekaligus penasihat hukum dari Legisperitus, Daniel Alfredo mengatakan, langkah hukum lanjutan ini ditempuh dikarenakan hukum Indonesia yang masih memungkinkan untuk melakukan hal tersebut.

"Memang keluarga korban mendapatkan santunan Rp 1,25 miliar plus Rp 50 juta, tapi itu kan sudah kompensasi kewajiban. Sebenarnya keluarga korban bisa melakukan gugatan kepada Boeing kalau mereka yakin ada indikasi kelalaian atau kesalahan dari Boeing," kata Daniel, Rabu (21/11/2018).

Tak seperti keluarga almarhum Dokter Rio Nanda Pratama yang sebelumnya sudah melakukan gugatan, sejumlah keluarga korban lainnya ini lebih memilih untuk menunggu hasil investigasi dari Komite Nasional Kecelakaan Transportasi (KNKT).

Disadarinya, hasil investigasi dari KNKT ini memang tidak bisa dijadikan bukti di pengadilan namun hanya bersifat rekomendasi yang tidak mengikat. Namun, hal ini bisa menambah referensi para keluarga korban untuk melakukan gugatan.

Mengingat gugatan ini akan bersifat internasional, Daniel mengaku telah mendapat bantuan hukum dari lawyer internasional yang berkantor di London, Eropa. Lawyer tersebut diklaim sudah berpengalaman dalam menangani kasus hukum penerbangan.

"Jadi kita tidak gegabah, langkah pertama kita berikan pertimbangan dulu, kalau hasil KNKT sudah keluar, baru kita susun strategi gugatannya akan seperti apa. Karena hukum internasionalnya gugatan bisa dilakukan maksimal dua tahun setelah kejadian. Jadi masih panjang waktunya," paparnya.

Dikatakan Daniel, indikasi awal, memang ada kesalahan dari pihak Boeing dalam kecelakaan JT-610. Di mana salah satu buktinya, diterbitkannya buku panduan tambahan untuk pesawat 737-Max 8. Padahal pesawat ini merupakan pesawat terbaru Boeing. kbc10

Bagikan artikel ini: