Rupiah Kian Lunglai, Pengusaha: Menambah Cost of Doing Business!

Sabtu, 22 Juni 2024 | 08:30 WIB ET
Ketua Umum Apindo Shinta W. Kamdani
Ketua Umum Apindo Shinta W. Kamdani

JAKARTA, kabarbisnis.com: Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) belakangan ini kian membuat pelaku usaha was-was. Bahkan pada penutupan perdagangan Jumat (21/6/2024) kemarin, rupiah ditutup makin lemah di Rp16.450 per dolar AS.

Kalangan pengusaha khawatir jika dibiarkan cost of doing business atau biaya bisnis semakin tinggi alias mahal.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Shinta W. Kamdani mengatakan, tren pelemahan rupiah terhadap dolar AS membuat kondisi di dalam negeri menjadi tidak stabil, khususnya industri yang secara transaksional masih menggunakan dolar AS.

Menurut dia, naiknya cost of doing membuat biaya operasional menjadi terganggu. Kondisi ini berpotensi mempengaruhi permintaan dan daya beli masyarakat yang dipandang bakal menurun.

"Jadi memang kita lihat kondisi sekarang dengan pelemahan seperti ini ya tidak kondusif ya, jadi saya mengatakan ini akan menambah cost of doing business gitu," ujar Shinta seperti dikutip, Sabtu (22/6/2024).

"Kalau kita lihat kan sekarang dengan pelemahan rupiah jelas nantinya akan bisa mengganggu dari segi operasional cost, kembali lagi dengan demand, dan daya beli menurun," imbuhnya.

Salah satu sektor yang paling terdampak atas penguatan dolar AS adalah industri padat karya berorientasi ekspor. Shinta menyebut, lini bisnis ini akan banyak menemui kendala karena bahan baku penolongnya masih impor dan menggunakan mata uang asing negara Paman Sam.

"Kita melihat bahwa utama industri-industri padat karya berorientasi ekspor ini pasti akan menemui kendala, sekali lagi karena kebanyakan bahan baku penolongnya ini masih impor dan menggunakan mata uang dolar ya," beber dia.

Tak hanya itu, Perbankan nasional juga akan mengalami kondisi serupa. Pasalnya, pembiayaan dan hal lainnya masih banyak mengenal mata uang asing.

Sehingga, dikhawatirkan bakal terjadi kredit bermasalah atau Non Performing Loan (NPL). NPL sendiri ikut berdampak negatif tidak hanya bagi lembaga keuangan, namun juga terhadap perekonomian.

"Dan juga kita lihat nanti juga di perbankan, kita lihat dari segi pembiayaan dan lain lain itu masih banyak mengenal mata uang asing, jadi kita khawatir dari sisi NPL-nya juga, itu juga harus dijaga," tutur Shinta.

"Jadi kami melihat tidak banyak yang harus dilakukan untuk intervensi karena ini kan penyebabnya itu kan faktor luar ya, di luar kendali kita, ya tetap pemerintah harus membantu agar menstabilkan rupiah ini," tandasnya. kbc10

Bagikan artikel ini: