Tak Punya Akses ke Perbankan, OJK Sebut Masyarakat Pilih Pinjol

Rabu, 29 November 2023 | 09:50 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Mahendra Siregar mengungkap bahwa masyarakat banyak yang membutuhkan pinjaman online (pinjol). Tercermin dari outstanding pembiayaan yang sudah disalurkan mendekati Rp600 triliun.

"Ini merupakan alternatif yang betul-betul diperlukan," kata Mahendra seperti dikutip, Rabu (29/11/2023).

Dia menuturkan, masyarakat yang membutuhkan pinjol biasanya mereka belum memiliki akses perbankan langsung atau keterbatasan pada pembiayaan yang dilakukan industri lain.

"Tentu pihak yang belum memiliki akses langsung atau memiliki keterbatasan pada pembiayaan yang ada yang dilakukan industri yang lain," kata Mahendra.

Namun di sisi lain, keberadaan pinjol juga ada dampak buruknya. Semisal penagihan utang yang tidak sesuai dengan ketentuan berlaku. Makanya, OJK akan terus memperkuat dan mengatasi dampak yang tidak baik.

"Itu kami sangat siap dalam berbagai aspek, regulasinya, enforcementnya, dan juga perlindungan konsumen dan penegakan hukum, jadi end to end," kata Mahendra.

Dia berharap jika terjadi penyimpangan yang dilakukan bisa dilaporkan secara utuh kepada OJK. Agar bisa segera direspons dan dibantu proses penyelesaiannya.

"Kalau ada informasi mengenai keresahan tadi akan lebih baik lagi kalau lengkap dan kami akan respons dengan utuh dan kami ikut bantu penanggulangan mitigasi penyelesaian," tuturnya. kbc10

Bagikan artikel ini: