Pakai Skema KPBU, Biaya Pembangunan Tol Bawah Laut IKN Masih Dihitung

Senin, 30 Oktober 2023 | 08:33 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah berencana membangun proyek tol bawah laut di Ibu Kota Nusantara (IKN). Rencananya proyek tersebut akan mulai dibangun pada awal tahun 2025 mendatang.

Ketua Satgas Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur IKN Danis H. Sumadilaga menyampaikan bahwa biaya pembangunan tol bawah laut ini masih dihitung.

Pihaknya pun masih belum mau membeberkan kapan kebutuhan biaya dari pembangunan proyek tersebut diumumkan ke publik.

"Kita nunggu hasil studi kelayakan dulu sampai bulan depan sambil memperhitungkan biayanya," kata Danis seperti dikutip, Minggu (29/10/2023).

Adapun skema pembiyaannya, kata dia, sama halnya dengan pembangunan beberapa proyek lainnya yang terlebih dahulu dikerjakan yaitu menggunakan skema Kerja sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU).

Pemerintah juga tidak menutup kemungkinan akan mengajak investor dari luar negeri untuk turut menggarap proyek tol bawah laut ini.

"Jadi kita sangat terbuka untuk kemungkinan investasi (dari luar) atau KPBU," ungkap Danis.

Sebagai tambahan informasi, Pemerintah memastikan pembangunan IKN akan tetap berlanjut meskipun masa Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) berakhir.

Pelaksanaan pembangunan Ibu Kota Nusantara ini dilaksanakan dalam 5 tahap sesuai UU Ibu Kota Negara yang akan berlangsung dari tahun 2022 hingga 2045.

Pembangunan IKN ini merupakan salah satu proyek prioritas strategis yang tercantum dalam RPJMN 2020-2024. Indikasi nominal kebutuhan pendanaan IKN yang tercantum dalam RPJMN 2020-2024 sebesar Rp466 triliun.

Dari total tersebut, APBN akan menanggung sebanyak 19 persen atau sekitar Rp 88,54 triliun - Rp 92,34 triliun. Sementara sisanya akan menggunakan skema KPBU dengan swasta yaitu Rp 253,4 triliun, Sementara dengan BUMN dan BUMN Rp 123,2 triliun. kbc10

Bagikan artikel ini: