Meski Gandum Mahal, Produsen Pastikan Harga Mi Instan Tak Naik

Kamis, 20 Juli 2023 | 14:24 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT Indofood Sukses Makmur Tbk memastikan harga produknya tidak mengalami kenaikan, meski ada gejolak terhadap pasar gandum global.

Hal ini terkait dampak Rusia yang menarik diri dari kesepakatan gandum Ukraina. Kesepakatan itu sebelumnya memungkinkan ekspor biji-bijian Ukraina di tengah invasi Rusia.

Menurut Direktur PT Indofood Sukses Makmur Tbk Franciscus Welirang alias Franky Welirang, langkah Rusia itu belum berdampak pada harga mi instan yang salah satu komponennya adalah gandum.

"Sampai saat ini hal tersebut tidak ada pengaruh terhadap harga, baik terigu, mi instan di Indonesia," katanya dikutip, Kamis (20/7/2023).

Senada, Asosiasi Produsen Tepung Terigu Indonesia (Aptindo) memastikan stok gandum dalam negeri aman di tengah langkah Rusia yang memutuskan keluar dari kesepakatan gandum Ukraina.

Direktur Eksekutif Aptindo Ratna Sari Loppies mengatakan mayoritas gandum Indonesia tidak bergantung pada impor dari Ukraina maupun Rusia. Pemasok utamanya justru negara lain.

"Kita tidak bergantung kepada gandum Rusia ataupun Ukraina. Kita banyak kerjasama dengan Australia, Kanada, dan beberapa Amerika Serikat. Ada beberapa gandum juga dari Brasil, Bulgaria," katanya.

"Stok gandum nasional kita aman," imbuhnya.

Berdasarkan data Aptindo, Ukraina memang bukan pemasok gandum terbesar ke Indonesia. Impor gandum RI mencapai 9,4 juta ton pada 2022. Dari jumlah tersebut, mayoritas berasal dari Australia sebesar 4,24 juta ton atau 44,9 persen, kemudian Argentina 1,46 juta ton atau 15,5 persen.

Selanjutnya, Kanada 1,32 juta ton atau 14 persen, dan India 963,1 ribu ton atau 10,2 persen. Adapun Ukraina hanya 166,7 ribu ton atau 1,8 persen.

Pada Januari-Maret 2023, impor gandum RI mencapai 2,6 juta ton. Mayoritas berasal dari Australia sebesar 1,07 juta ton atau 40,8 persen, kemudian Brasil 673 ribu ton atau 24,1 persen dan Kanada 531 ribu ton atau 20,1 persen. Sedangkan Ukraina hanya 88,9 ribu ton atau 3,8 persen.

Sementara itu, harga gandum, jagung, dan kedelai naik setelah Rusia memutuskan keluar dari perjanjian ekspor biji-bijian Ukraina lewat Laut Hitam. Harga gandum melonjak 3 persen ke 689,25 sen per gantang pada Senin (17/7). Angka itu menjadi level tertinggi sejak 28 Juni sebesar 706,25 sen.

Namun, harga gandum tetap jauh di bawah level puncak 1.177,5 sen per gantang yang dicapai pada Mei tahun lalu. Sedangkan jagung berjangka melonjak hingga setinggi 526,5 sen per gantang dan kedelai berjangka melonjak hingga setinggi 1.388,75 sen per gantang. kbc10

Bagikan artikel ini: