RI Target Pangkas Emisi Karbon hingga 358 Juta Ton C02

Jum'at, 14 Juli 2023 | 19:12 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Menteri  Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menegaskan,Indonesia berkomitmen untuk menurunkan jumlah emisi karbon sektor energi sebesar 358 juta ton CO2e pada 2030.

"Melalui enhanced NDC, Indonesia berkomitmen untuk menurunkan emisi karbon sektor energi sebesar 358 juta ton CO2e pada 2030 melalui penerapan efisiensi energi, peningkatan pemanfaatan energi baru terbarukan, penerapan teknologi energi bersih untuk pembangkit listrik, penggunaan bahan bakar rendah karbon, dan reklamasi pasca tambang," kata Menko Airlangga yang menghadiri acara 'The 4th Indonesia Energy Efficiency and Conservation Conference And Exhibition', Jumat (14/7/3023).

Airlangga mengatakan, komitmen tersebut ditunjukkan pemerintah dengan menerbitkan Indonesia "Long Term Strategy for Low Carbon and Climate Resilience 2050" sebagai wujud komitmen terhadap Paris Agreement.Komitmen Indonesia untuk mencapai net zero emissions 2060 merupakan sebagian dari transformasi yang diperlukan dalam upaya menjadi negara maju di 2045.

Upaya tersebut meliputi diversifikasi ekonomi dari konsentrasi sumber daya alam,pembangunan ekonomi di seluruh wilayah Indonesia yang didorong, pengetahuan, teknologi, inovasi serta memanfaatkan keunggulan kompetitif pada berbagai rantai nilai energi bersih.

Dia menjelaskan, pada 16 Juni 2023 lalu, pemerintah juga telah menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 2023 tentang Konservasi Energi yang mengatur penggunaan energi secara hemat, rasional, dan bijaksana guna memenuhi kebutuhan energi masa kini dan masa depan, serta mengatur berbagai program dan mekanisme untuk mendorong implementasi konservasi energi di berbagai sektor.

"Dengan adanya regulasi ini, diharapkan masyarakat dan pelaku usaha dapat berperan aktif guna menjaga ketersediaan energi nasional yang berkelanjutan. Kami berharap pelaksanaan konservasi energi seperti manajemen energi, standar kinerja energi dan label tanda hemat energi, pembiayaan, pengembangan usaha jasa, peningkatan kesadaran dan kapasitas SDM, serta kerja sama dan riset inovasi konservasi energi dapat berjalan dengan optimal," ujar Airlangga.

Adapun net zero emissions pada 2060 merupakan perjalanan panjang yang memerlukan tindakan cepat dan berkelanjutan.Efisiensi energi merupakan aspek utama sebagai tumpuan untuk transisi menuju energi bersih.

Implementasi efisiensi energi mampu mengubah sektor industri, bangunan atau transportasi menjadi lebih efisien dan memperhatikan konsep pembangunan berkelanjutan. Selain dapat mengurangi emisi karbon, efisiensi energi juga dapat memajukan pembangunan sosial dan ekonomi, meningkatkan ketahanan energi dan kualitas hidup, serta menciptakan lapangan kerja.kbc11

Bagikan artikel ini: