Kinerja Moncer dalam Tiga Tahun Berturut-turut, SIG Raih Penghargaan BIA 2023

Sabtu, 3 Juni 2023 | 07:29 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: Konsistensi Semen Indonesia Group (SIG) dalam mempertahankan pertumbuhan kinerja mendapat apresiasi dari Bisnis Indonesia Award (BIA) 2023 dengan diraihnya penghargaan Kategori Emiten Non-Bank, Sektor Material Konstruksi yang diselenggarakan oleh Bisnis Indonesia Group. Penghargaan diserahkan oleh Komisaris Bisnis Indonesia, Dorothea Samola kepada Corporate Secretary SIG, Vita Mahreyni di JW Marriott Hotel, Jakarta, Rabu (31/5/2023).

BIA 2023 merupakan ajang penghargaan yang diadakan oleh Bisnis Indonesia bagi para pelaku bisnis (emiten dan non-emiten) di Indonesia. BIA 2023 menetapkan tema Bertumbuh di Era Baru, sebagai apresiasi kepada dunia usaha yang mampu menjaga pertumbuhan positif selama periode tiga tahun  dengan senantiasa aktif dalam mencari peluang agar dapat meningkatkan kinerja perusahaannya selama pandemi Covid-19 dan siap menyongsong era baru pasca-pandemi.

Corporate Secretary SIG, Vita Mahreyni mengatakan, penghargaan ini merupakan apresiasi atas kemampuan SIG dalam menjaga pertumbuhan kinerja positif selama periode tiga tahun yang penuh tantangan, khususnya selama masa pandemi Covid-19 yang penuh tantangan, serta peningkatan biaya energi. Vita memandang penghargaan ini sebagai pemicu motivasi untuk terus berinovasi menghadirkan produk berkualitas dan ramah lingkungan, serta penerapan Good Corporate Governance (GCG).

"Keberhasilan SIG mencatatkan kinerja positif tidak terlepas dari sejumlah inisiatif strategis yang telah diterapkan, mulai dari upaya mengamankan sektor penjualan dan pendapatan, mendorong efisiensi melalui peningkatan operational excellence, melakukan optimalisasi struktur investasi pada anak perusahaan, hingga pengelolaan finansial yang baik," kata Vita Mahreyni dalam keterangan tertulis, Sabtu (3/6/2023).

Pada tahun 2022, SIG berhasil mencatatkan peningkatan laba bersih sebesar 15,5% menjadi Rp2,365 triliun dibandingkan periode yang sama pada 2021 sebesar Rp2,047 triliun. SIG membuktikan resiliensi tak hanya dari capaian bisnis, namun juga operasional berkelanjutan. Pada  tahun yang sama, SIG juga berhasil menekan intensitas emisi karbon hingga 590 kg CO2/ton cement equivalent, atau turun 16,67% dari baseline tahun 2010 sebesar 708 kgCO2/ton cement equivalent. Penurunan clinker factor tercapai 69,2% dan peningkatan thermal substitution rate (TSR) tercapai 7,2%.

Secara umum, seleksi penjurian BIA 2023 terdiri dari dua tahap yaitu seleksi kuantitatif dan kualitatif. Sebelum mengukur kinerja keuangan, seluruh perusahaan setiap kategori, baik itu perusahaan emiten, perbankan dan perusahaan sekuritas terlebih dulu harus memenuhi kriteria seleksi yang bervariasi oleh Bisnis Indonesia Resources Center (BIRC).

Perhitungan kinerja keuangan dilakukan berdasarkan beberapa indikator seperti pertumbuhan kinerja dan rasio kinerja. Untuk pertumbuhan kinerja, variabel yang diukur adalah laba bersih, total aset, ekuitas, pendapatan, serta kas dan setara kas. Kinerja tersebut dilihat dari laporan keuangan perusahaan periode kuartal III/2022 dan kuartal III/2021.

Sementara untuk rasio kinerja terdiri dari Net Income terhadap Liabilitas, Kas dan Setara Kas terhadap Liabilitas Lancar, Net Income terhadap Revenue, Net Income terhadap Ekuitas (ROE) dan Operating Cash Flow terhadap Revenue. Kinerja tersebut juga dinilai dari laporan keuangan perusahaan publikasi periode kuartal IV/2022, kuartal IV/2021 dan kuartal IV/2020.

Sementara itu, seleksi kualitatif antara lain mempertimbangkan emiten yang sudah melantai di bursa  minimal 3 tahun, sustainability report, manajemen risiko, kondisi industri pada masing-masing sektor atau subsektor, kompetisi, pemberitaan, aksi korporasi, inovasi, serta berbagai kriteria lain sesuai pertimbangan dewan juri. kbc10

Bagikan artikel ini: