Kusuma Kemindo Sentosa Tbk resmi jadi penghuni bursa

Senin, 8 Agustus 2022 | 13:37 WIB ET
Jajaran direksi PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk
Jajaran direksi PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk

JAKARTA, kabarbisnis.com: Perkembangan industri manufaktur terus menunjukkan perbaikan dan telah memberikan peluang bagi kegiatan usaha yang bergerak di bidang subsektor manufaktur dan berbagai penunjangnya.  Data Kemenperin, triwulan I-2022 bahkan mencatat bahwa industri manufaktur pengolahan nonmigas tumbuh 5,47% lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi pada periode yang sama yaitu 5,01%.

Kemenperin juga mencatat industri kimia, farmasi, dan obat tradisional menjadi salah satu dari dua kontributor teratas sektor manufaktur setelah industri makanan dan minuman.

Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang usaha perdagangan besar bahan dan barang kimia, PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk memiliki peluang yang baik untuk berkembang ke depan karena produk-produk yang dimiliki baik existing maupun produk baru banyak digunakan di berbagai sektor industri manufaktur antara lain industri tekstil, industri plastik, cat, pipa kabel, dan lain-lain.

Melihat prospek dan peluang yang baik pada industri kimia tersebut, Perseroan berupaya mengembangkan usahanya dan menghimpun dana lewat bursa saham.

PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk (KKES) resmi tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin (8/8/2022). Penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham dari perusahaan distribusi kimia tersebut juga mendapat respon positif dari berbagai investor hingga mengalami kelebihan permintaan (oversubscription) sekitar 30,45 kali.

Pada 2 Agustus - 4 Agustus 2022, Perseroan mulai menawarkan sebanyak 300 juta saham baru lewat Penawaran Umum Perdana Saham atau Initial Public Offering (IPO). Jumlah saham tersebut setara dengan 20% dari modal ditempatkan dan disetor penuh Perseroan. Saham yang bernilai nominal Rp10.- per saham tersebut ditawarkan di harga Rp105,- per saham sehingga Perseroan meraih total dana sebesar Rp31,5 miliar. Saham tersebut akan tercatat (listing) di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Dana yang diperoleh dari IPO tersebut sebanyak 95% akan digunakan sebagai  modal kerja untuk kegiatan operasional dan pengembangan bisnis Perseroan dengan rincian antara lain: 30% untuk biaya operasional dan 65% untuk pembelian barang dagangan dan pelunasan utang usaha kepada pemasok.

Sisanya sebesar 5% akan digunakan untuk pengembangan sistem informasi dan teknologi Perseroan termasuk digitalisasi IT untuk sales, delivery, inventory dan logistic.

Direktur Utama PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk, Kiki Rusmin Sadrach dalam acara Seremoni Virtual Pencatatan Perdana Saham KKES pada siaran YouTube milik Indonesia Stock Exchange menyampaikan bahwa aksi kali ini merupakan tonggak sejarah baru bagi perseroan.

Menurut Kiki, perseroan memiliki peluang yang sangat baik untuk berkembang karena produk-produknya banyak digunakan di berbagai sektor industri antara lain kulit, tekstil, industri cat, plastik, pipa, makanan dan sebagainya.

"Melihat prospek dan peluang yang baik pada industri yang menggunakan bahan kimia tersebut, perseroan berupaya mengembangkan usahanya dan menghimpun dana lewat bursa saham," ungkapnya.

PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk adalah anak perusahaan dari PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (CSAP) dengan kepemilikan 51%. Setelah go public, saham perusahaan CSAP akan berkurang menjadi 40,80%. Demikian juga kepemilikan dari pemegang saham lain juga berkurang. Kepemilikan saham selengkapnya setelah go public adalah: CSAP 40,80%, PT Budi Lestari Sentosa dari 14% menjadi 11,20% Retno Widyati Harsono 2,69%, Felicia Wiendraty Harsono 2,66%, Kiki Rusmin Sadrach dari 13,32% menjadi 10,66%, Kundy Wijaya dari 10% menjadi 8%, Sri Lanty dari  5% menjadi 4%, masyarakat 19,76% dan saham karyawan (Employee Stock Allocation=ESA) 0,24%.

PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk adalah perusahaan yang terus berkembang. Perseroan yang berdiri pada 9 November 1990 itu pada akhir 2021 memiliki aset sebesar Rp112,10 miliar dibandingkan Rp103,56 miliar pada 2020.  Pada Maret 2022 (unaudited), aset tersebut naik menjadi Rp119,21 miliar. Sementara itu liabilitas Perseroan per Maret 2022 juga sebesar Rp83,98 miliar. Pada akhir 2021, liabilitas Perserson sebesar Rp80,74 miliar dan Rp90,94 pada 2020. Sedangkan ekuitas pada akhir Maret 2022 (unaudited) mencapai Rp35,23 miliar dan pada 2021 tercatat Rp31,96 miliar naik dari Rp12,62 miliar yang dibukukan pada 2020.

Perseroan juga membukukan pertumbuhan pendapatan pada 2021 menjadi Rp 226,40 miliar dari Rp205,05 miliar. Sedangkan pada Maret 2022, Perseroan membukukan pendapatan (unaudited) sebesar Rp62,37 miliar. Perseroan meraih laba kotor pada 2021 sebesar Rp43,88 miliar naik dari 2020 yang sebesar Rp35,35 miliar.

Per Maret 2022, Perseroan membukukan laba kotor Rp13,09 miliar sedangkan laba tahun berjalan per Maret 2022 (unaudited) sebesarRp3,87 miliar. Perseroan pada tahun 2021 mencatat prestasi gemilang dengan diraihnya laba tahun berjalan mencapai Rp18,49 miliar setelah pada tahun 2020 membukukan rugi Rp8,89miliar.

Saat ini posisi Return on Assets (ROA) Perseroan tercatat 3,25% dan Return On Equity(ROE) sebesar 10,98%.

Dalam menghadapi persaingan usaha, Perseroan memiliki strategi usaha yang handal dalam meningkatkan kinerja usaha dan bisnis dalam beberapa tahun ke depan. "Karena Perseroan memiliki sejumlah keunggulan diantaranya berpengalaman lebih dari 32 tahun di bidang bisnis distribusi bahan baku dan barang kimia, sehingga memiliki high skill yang menjadi kekuatan utama dalam menghadapi persaingan usaha maupun membangun berbagai strategi. Keunggulan lain adalah Perseroan sangat adaptif terhadap perubahan dan teknologi baru, high efficiency, smart strategy, Good SOP dan GCG serta integritas yang kuat," ujar Kiki. kbc10

Bagikan artikel ini: