Indonesia diyakini mampu kuasai teknologi baterai listrik

Jum'at, 10 Juni 2022 | 13:42 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Anggota Dewan Energi Nasional (DEN) Satya Widya Yudha mengatakan Indonesia diyakini akan mampu menguasai teknologi baterai listrik dalam beberapa waktu ke depan.

Menurut dia, peresmian pabrik baterai mobil listrik oleh Presiden Joko Widodo di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jawa Tengah, Rabu (8/6/2022), turut menandai upaya pemerintah mengakselerasi pertumbuhan industri baterai listrik di Indonesia.

"Peresmian itu merupakan indikasi untuk meningkatkan elektrifikasi sekaligus mengurangi impor BBM dan menurunkan emisi karbon, sebab 27 persen emisi sektor energi disumbangkan sektor transportasi," kata Satya dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (10/6/2022).

Satya mengatakan, mengacu pada Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) pemanfaatan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) ditargetkan akan mendorong pembangunan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) untuk 2.200 unit mobil listrik dan 2,1 juta unit sepeda motor listrik pada 2025.

"Dengan demikian, industri baterai perlu diperkuat, salah satunya dengan menciptakan ekosistem pembangunan industri baterai yang terintegrasi dari hulu ke hilir," tambahnya.

Menurut Satya, Indonesia memiliki potensi sumber daya alam yang besar dan variasi mineral yang beragam sebagai nilai tambah dan kelebihan untuk menarik investasi.

"Negara kita memiliki sumber mineral yang luar biasa. Tinggal bagaimana meningkatkan nilai rantai pasok supaya pemrosesan nikel bisa dilakukan di dalam negeri," ujarnya.

Untuk itu, lanjut Satya, kemudahan berinvestasi di Indonesia dinilai perlu ditingkatkan. Senada dengan hal tersebut Pengamat Energi Kurtubi menilai langkah pemerintah dalam mendorong investasi sudah tepat untuk mengembangkan industri baterai.

Menurut dia, era kendaraan listrik tidak bisa dihindari dan permintaan global juga akan terus meningkat sejalan dengan transisi energi. Meski demikian, Satya menyoroti hambatan-hambatan teknologi yang masih dijumpai. Karena itu, DEN turut mendorong riset-riset dari universitas guna mengembangkan teknologi yang digunakan saat ini sebagai langkah proteksi pasar agar tidak dikuasai asing.kbc11

Bagikan artikel ini: