Tekan emisi nol karbon, RI butuh investasi EBT US$1 triliun

Jum'at, 18 Februari 2022 | 21:08 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Indonesia membutuhkan investasi Energi Baru dan Terbarukan (EBT) guna menekan emisi nol karbon di tahun 2060 hingga US$1 triliun

Dirjen Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Dadan Kusdiana menuturkan kebutuhan investasi transisi energi nasional sangat besar. Dia merinci, untuk sektor kelistrikan saja butuh US$1.042 miliar hingga 2060 mendatang untuk pembangunan pembangkit EBT. Sedangkan kelengkapannya yaitu transmisi butuh US$350 miliar.

"Kecukupan finansial memiliki peran strategis dalam percepatan transisi energi.Pemerintah akan mengoptimalkan posisi Indonesia sebagai Presidensi G20 di tahun 2022 untuk menggaet pendanaan yang inovatif dan menguntungkan," ujar Dadan di Jakarta, Jumat (18/2/2022).

Dadan menjelaskan, pemerintah memiliki skema pendanaan yang variatif dalam mencari dukungan investasi antar negera maupun lembaga internasional.Indonesia terbuka bagi kerja sama internasional, termasuk dalam urusan investasi asing, skema pendanaan yang inovatif, serta transfer teknologi berdasarkan semangat kemitraan yang setara dan saling menguntungkan.

"Kami mendorong blended finance dan sedang menyusun Peraturan Presiden terkait hal ini. Bagaimana kita nanti akan memanfaatkan pendanaan tidak hanya di dalam negeri, tidak hanya yang berbasis komersial perbankan, tapi juga dari filantropis, mulitnasional yang bermaksud untuk mendukung pengembangan EBT di Indonesia," ujar Dadan.

Model pendanaan blended finance, papar Dadan, merupakan dana perwalian perubahan iklim Indonesia akan memfasilitasi perolehan dana dari para donor, yaitu Asian Development Bank, European Investment Bank (hibah/pinjaman) dan World Bank.

Selanjutnya, SDG Indonesia Satu merupakan platform terintegrasi untuk mendukung proyek terkait Sustainable Development Goal yang terdiri atas empat pilar, yaitu fasilitas pengembangan, de-risking, pembiayaan dan ekuitas.

Kemudian, investasi anggaran non pemerintah yang mendorong sektor swasta dalam pengembangan proyek infrastruktur strategis nasional. Skema ini memfasilitasi investor dalam pembiyaan ekuitas (pembiayaan ekuitas langsung dan instrumen investasi ekuitas).

Adapula Tropical Landscape Finance Facility (TLFF), bertujuan memanfaatakan pendanaan publik untuk penggunaan lahan yang berkelanjutan, termasuk di bidang restorasi ekosistem dan investasi EBT. Selain itu, ada skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha atau Public Private Partnership (KPBU/PPP) adalah kontrak jangka panjang antara pihak swasta dan entitas pemerintah untuk menyediakan aset layanan publik berupa Project Development Facility, Viability Gap Found, penjaminan infrastruktur & pembayaraan ketersediaan.

"Terakhir, dari perbankan komersial dimana Otoritas Jasa Keuangan mewajibkan persentase tertentu dari portofolio kredit untuk pembiayaan proyek hijau," pungkasnya.kbc11

Bagikan artikel ini: