Ilmuan berhasil temukan kelemahan Omicron, apa itu?

Senin, 3 Januari 2022 | 10:23 WIB ET

LONDON, kabarbisnis.com: Dua penelitian laboratorium baru-baru ini menunjukkan alasan gejala omicron bisa lebih ringan daripada varian lainnya semisal Delta dan Alpha. Studi menyatakan, omicron kurang efektif menyerang sel paru-paru, area di mana bisa paling dirusak oleh varian lain.

Namun, di balik kelemahannya itu, omicron menjadi varian yang paling menular dari yang lainnya.

Sebanyak 31 ilmuwan dari universitas yang berbeda berkolaborasi dalam proyek untuk studi pertama omicron itu. Studi kedua ditulis oleh 34 ilmuwan dari lembaga Skotlandia dan Inggris. Kedua penelitian tersebut diterbitkan dalam bentuk pracetak, yang berarti mereka belum ditinjau oleh ilmuwan lain.

Para peneliti mengatakan, banyak mutasi omicron tampaknya telah sepenuhnya mengubah cara varian mereplikasi dirinya sendiri di dalam tubuh. "Omicron sebenarnya melakukan kerja sendiri dalam banyak cara," kata Ravindra Gupta, peneliti varian terkemuka dari Cambridge University dan penulis studi pertama, kepada Insider seperti dilansir Sabtu (1/1/2022).

Menurut Gupta, biologi virus tidak sama seperti sebelumnya. Sehingga ini hampir merupakan hal baru.

Hal itu memberikan bukti baru yang mendukung gagasan bahwa omicron kurang berbahaya. Sejumlah penelitian lain, dan beberapa data, telah menunjukkan bahwa virus menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah dan kematian yang lebih sedikit.

Para ahli masih belum sepenuhnya yakin untuk menerima temuan ini terlalu cepat. Ahli berharap ada data yang lebih konklusif. Namun, makalah dari Gupta dan rekan-rekannya dapat membantu menjelaskan perbedaan tingkat keparahan.

Ada dua cara virus dapat menginfeksi sel. Salah satu caranya bergantung pada cangkang virus yang menyatu dengan membran sel manusia. Rute ini, yang disebut "fusi permukaan sel" adalah rute yang disukai Delta, menurut penelitian Gupta sebelumnya.

Fusi permukaan sel hanya dapat digunakan jika sel membawa molekul tingkat tinggi yang disebut TMPRSS2, yang dalam kasus virus corona memotong protein lonjakan virus menjadi dua. TMPRSS2 ditemukan dalam jumlah besar di paru-paru. Artinya, varian seperti delta dapat berkembang di sana, sehingga menyebabkan kerusakan serius pada orang yang terinfeksi.

"Itu dianggap sebagai salah satu akar dominan infeksi di jaringan paru-paru dalam yang terkait dengan penyakit yang lebih parah," kata Gupta.

Mutasi delta berarti protein lonjakannya jauh lebih baik daripada varian lainnya. Sebaliknya, protein lonjakan omicron sangat sulit dipotong menjadi dua, menurut hasil tes laboratorium yang dikutip dalam penelitian dari Gupta. Ini akan memperburuk infeksi paru-paru seperti yang dilakukan delta.

Di sisi lain, protein lonjakan omicron jauh lebih baik dalam mengikat sel manusia secara umumnmemberikan keuntungan dalam sel tanpa TMPRSS2. Sel saluran napas memiliki tingkat TMPRSS2 yang rendah, sehingga Omicron jauh lebih cocok untuk menginfeksi sel-sel ini menggunakan rute yang disebut fusi endosom. Itu akan membuatnya lebih mampu menyebabkan infeksi dengan gejala ringan. kbc10

Bagikan artikel ini: