Dua skenario vaksinasi booster, 92,4 juta dosis ditanggung APBN

Selasa, 14 Desember 2021 | 21:26 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah berencana memulai vaksinasi booster Covid-19 tahun 2022 mendatang. Pemerintah menyiapkan dua skenario terkait vaksinasi booster tahun depan.

"Untuk vaksinasi untuk Lansia dan PBI (Penerima Bantuan Iuran) non lansia itu akan ditanggung oleh negara. Sedangkan untuk yang Mandiri dan nonlansia itu akan kita buka agar perusahaan-perusahaan farmasi bisa mengimpor vaksinnya dan langsung menjualnya ke masyarakat sehingga terjadi keseimbangan di pasar dan akses masyarakat pilihannya akan lebih banyak," kata Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, Selasa (14/12/2021).

Budi menjelaskan, untuk vaksinasi booster yang menjadi beban APBN akan diberikan kepada 83,1 juta orang atau jumlah vaksin yang dibutuhkan sebanyak 92,4 juta dosis vaksin. Sedangkan vaksin booster non-APBN akan diberikan pada 125 juta orang atau sekitar 139 juta dosis vaksin.

Budi mengungkapkan, vaksin booster akan dimulai pada Januari 2022. Semua vaksin booster harus mendapatkan izin dari WHO dan BPOM terlebih dahulu.

"Vaksin booster ini juga diharapkan direview oleh ITAGI (Indonesian Technal Advisory Group on Immunization) dan ITAGI nanti akan dapat memberikan rekomendasi, yang kita harapkan bisa keluar sebelumnya," jelasnya.

Saat ini proses perizinan di WHO, BPOM, dan ITAGI masih berjalan.Sebab sampai saat ini penelitian terhadap booster masih terus dilakukan. "Kalau ada misalnya vaksin-vaksin ingin masuk sebagai booster ya mereka harus melakukan riset atau uji klinis dan mendapatkan persetujuan dari BPOM, dan WHO serta direkomendasikan oleh ITAGI," tuturnya.

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny Kusumastuti Lukito mengatakan, persiapan tengah melakukan uji terhadap tiga vaksin yang bisa digunakan sebagai booster untuk disuntikan pada Januari 2022 mendatang. Ketiga vaksin tersebut yaitu Pfizer, AstraZeneca, dan Sinovac.

"Sebagai vaksin booster Covid-19 secara homolog juga masih berproses pada tiga vaksin yang sudah berproses, jadi artinya menggunakan data dari uji klinis yang digunakan dari luar negeri. Pertama vaksin Pfizer ini sudah berproses untuk mendapatkan Emergency Use Authorization sebagai booster homologus untuk usia 18 tahun ke atas, Kedua adalah vaksin AstraZeneca juga untuk booster usia 18 tahun ke atas, kemudian yang ketiga vaksin Sinovac vaksin Coronavac untuk booster homologus untuk usia 18 tahun ke atas juga," kata Penny.

Homolog artinya mempersembahkan dosis booster dengan vaksin yang sama yang digunakan pada vaksinasi primer. Sedangkan Heterolog mempersembahkan dosis booster dengan vaksin yang berbeda yang digunakan pada vaksinasi primer.

Penny mengungkapkan, vaksin Sinopharm masih dalam tahap pra registrasi. Sinopharm masih membutuhkan waktu agak lama untuk dijadikan booster. "Tapi tiga vaksin itu (Pfizer, AstraZeneca, dan Sinovac) juga sudah berproses mudah-mudahan bisa kita gunakan dalam bulan ini juga, dalam bulan Desember saya kira saya sudah minta untuk segera dikejar, terutama adalah bagaimana melengkapi data yang ada, sehingga sebelum rencana pemerintah untuk Januari 2022 kita bisa segera mengeluarkan Emergency Use Authorization pada bulan Desember," bebernya.

"Sinopharm juga dalam proses mudah-mudahan juga dalam waktu dekat bisa melengkapi datanya," imbuhnya.kbc11

Bagikan artikel ini: