Naik 11 persen, penyaluran KPR subdisi BTN capai Rp126,29 triliun

Kamis, 29 Juli 2021 | 09:58 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: PT Bank Tabungan Negara (BTN) mencatat penyaluran kredit dan pembiayaan pada kuartal II-2021 sebesar Rp 265,9 triliun, naik 5,59 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp 251,83 triliun.

Direktur Utama Bank BTN Haru Koesmahargyo mengatakan, pertumbuhan tersebut berada jauh di atas rata-rata industri perbankan nasional, karena data Bank Indonesia menunjukkan pertumbuhan kredit industri perbankan nasional tumbuh sebesar 0,45 persen per Juni 2021.

"KPR subsidi masih menjadi motor utama penggerak penyaluran kredit BTN dengan kenaikan sebesar 11,17 persen menjadi Rp126,29 triliun," kata Haru secara virtual, Rabu (28/7/2021).

Menurutnya, untuk KPR non subsidi tumbuh 0,90 persem menjadi Rp 80,59 triliun, di mana kredit konsumer non perumahan juga tercatat meningkat 17,47 persen menjadi Rp5,43 triliun.

Sementara untuk rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan/NPL) gross, Haru menyebut membaik sebesar 61 basis poin ke level 4,10 persen pada kuartal II 2021 dari 4,71 persen di periode yang sama tahun lalu.

Di sisi lain, kata Haru, BTN juga akan tetap memberikan fasilitas restrukturisasi kepada debitur yang terdampak pandemi Covid-19, dan pemberlakukan PPKM.

"Kami tetap memberikan fasilitas restrukturisasi untuk mengurangi beban para debitur di masa pandemi. Namun, kami mencermati tren pengajuan restrukturisasi terus menurun meski PPKM diperpanjang," kata Haru. kbc10

Bagikan artikel ini: