Kominfo matikan siaran TV analog bertahap

Rabu, 9 Juni 2021 | 19:26 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menekankan di seluruh dunia pemadaman siaran TV analog atau analog switch off (ASO) dilakukan secara bertahap. Kemenkominfo akan terus menyempurnakan dan mengevaluasi proses ASO di setiap tahapannya.

Johnny menuturkan, pemadaman dilakukan dengan memperhatikan kesiapan industri, kesiapan masyarakat, dan pemanfaatan spektrum di masa transisi. Tujuannya, agar ASO terlaksana seefisien mungkin. "ASO tahap awal akan menjadi evaluasi bagi tahapan-tahapan berikutnya," kata Johnny dalam konferensi virtual, Rabu (9/6/2021).

Johnny menambahkan, migrasi dari siaran analog ke digital merupakan pekerjaan yang sulit, tidak seperti membalikkan tangan. Pekerjaan tersebut harus disiapkan dengan sangat matang. Indonesia memiliki tantangan untuk ASO. Selain harus mendorong 44 juta rumah tangga beralih untuk menonton siaran digital, kata Johnny, Indonesia juga memiliki 701 lembaga penyiaran swasta yang memiliki izin siaran analog.

Ratusan siaran analog itu juga harus dapat beralih ke siaran digital. Faktor-faktor tersebut, ujar Johnny, menjadi alasan bahwa pergelaran ASO harus digelar secara bertahap dan tidak dapat digelar secara berdekatan dengan batas ASO 2 November 2022.

"Itu lah alasan kenapa ASO di Indonesia sulit dilakukan terlalu dekat dengan 2 November 2022 atau dengan jumlah tahapan yang terlalu sedikit," kata Johhny.

Johnny menegaskan, kesiapan industri dan masyarakat menjadi pertimbangan utama bagi Kemenkominfo. Untuk diketahui tahapan ASO di Indonesia terbagi menjadi lima tahap. Tahap I paling lambat 17 Agustus 2021; Tahap II paling lambat 31 Desember 2021; Tahap III paling lambat 31 Maret 2022; Tahap IV paling lambat 17 Agustus 2022; dan Tahap V paling lambat 2 November 2022.

Pemerincian wilayah di setiap tahapan tercantum dalam Lampiran IV Permenkominfo No. 6/2021. Penghentian siaran analog di suatu daerah harus dilakukan serentak oleh seluruh stasiun televisi di daerah tersebut, sehingga memudahkan masyarakat untuk menonton siaran dari satu jenis penerimaan saja.kbc11.

Bagikan artikel ini: