Gubernur Khofifah luncurkan pembayaran Uji KIR gunakan QRIS Bank Jatim, juga serahkan Dagulir PEN

Sabtu, 20 Maret 2021 | 22:43 WIB ET

SURABAYA, kabarbisnis.com: PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. (bankjatim) terus mengembangkan inovasinya di bidang layanan digital. Kali ini bekerjasama dengan Dinas Perhubungan (Dishub) Pemerintah Kabupaten Tuban, bankjatim mempermudah pembayaran uji kelayakan kendaraan niaga /Uji KIR.

Bertempat di Pendopo Krida Manunggal Kabupaten Tuban, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama dengan Wakil Bupati Tuban Noor Nahar Hussein, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Difi Ahmad Johansyah dan Direktur Utama bankjatim Busrul Iman melakukan Launching pembayaran uji KIR non tunai menggunakan Quick Response Indonesia Standard (QRIS) bankjatim, Sabtu (20/3/2021).

Dengan adanya inovasi tersebut, pembayaran Uji KIR melalui QRIS dapat dilakukan melalui aplikasi mobile banking bankjatim (bankjatim mobile). Saat ini Dishub Tuban menjadi pilot project, namun kedepannya pembayaran Uji KIR melalui QRIS bankjatim dapat dilakukan di seluruh Dishub Kabupaten/Kota di Jawa Timur.

"Ini merupakan sebuah hal yang baru dimana Dinas Perhubungan Kabupaten Tuban sudah mempunyai format digitalisasi pembayaran uji KIR non tunai melalui QRIS menggunakan aplikasi bankjatim mobile. Kedepan saya berharap bankjatim dapat menambah fitur- fitur yang semakin mempermudah pelayanan publik," kata Khofifah dalam keterangan tertulis,Sabtu (20/3/2021).

Dikatakan Khofifah, hal tersebut dilakukan sebagai bentuk implementasi Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (ETP). Pengembangan inovasi tersebut sejalan dengan upaya pemerintah dalam meningkatkan implementasi transaksi non tunai pada Pemerintah Daerah Kapubaten/Kota khususnya di tengah pandemi saat ini.

Kerjasama ini sendiri telah berjalan sejak bulan Februari 2021 dan diharapkan dapat berkontribusi dalam meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) melalui retribusi serta Dana Pihak Ketiga (DPK) bankjatim. "Saya mengapresiasi kepada Pemkab Tuban dan bankjatim dimana saat ini pembayaran Uji KIR bisa menggunakan QRIS," terang Difi.

Secara garis besar, kerjasama ini dilatarbelakangi oleh kebutuhan Dishub akan suatu sistem pembayaran yang terkoneksi dengan database dengan tujuan efisiensi waktu dan tenaga, selain itu perkembangan sistem pembayaran yang lebih mudah, aman, dan nyaman juga menjadi salah satu terwujudnya kerjasama tersebut. Sedangkan tujuan kerjasama ini adalah mempermudah transaksi serta efisiensi waktu bagi wajib pajak. Bagi dishub, kerjasama ini dapat membantu dalam hal pembukuan atas pembayaran yang telah dilakukan oleh wajib pajak.

Busrul Iman menjelaskan, dengan adanya kerjasama ini, nasabah dapat  dengan mudah melakukan pembayaran Uji KIR baik melalui bankjatim mobile ataupun aplikasi mobile fintech lainnya sehingga dapat menghemat waktu nasabah. Nasabah dapat melakukan pembayaran Uji KIR menggunakan QRIS bankjatim dengan sangat mudah, nasabah cukup mengakses website Dishub Kabupaten Tuban dan melakukan pendaftaran Uji KIR untuk mendapatkan kode QRIS. Selanjutnya nasabah tinggal membayar tagihan dengan melakukan scan terhadap kode QRIS yang telah diterima oleh nasabah.

Tak kalah menarik, di kantor Dishub  Kabupaten Tuban juga disediakan standing PC yang dapat digunakan oleh nasabah untuk mendaftar Uji KIR dan mendapatkan kode QRIS untuk pembayaran. Dengan adanya kemudahan-kemudahan tersebut tentunya dapat  mengurangi antrian pembayaran Uji KIR serta meminimalisir beredarnya uang tunai.

"Diharapkan dengan adanya launching ini, bankjatim dapat meningkatkan layanan terhadap masyarakat dan mendukung program Pemerintah Provinsi Jawa Timur khususnya dalam fitur-fitur digitalisasi yang terus kami kembangkan," ujar Busrul.

Selain acara launching Pembayaran Uji KIR menggunakan QRIS bankjatim, Direktur Utama bankjatim Busrul Iman juga mendampingi Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Wakil Bupati Tuban Noor Nahar Hussein, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Difi Ahmad Johansyah dan Direktur Pengawasan LJK OJK KR4 Mulyanto pada rangkaian acara penyerahan Kredit Dana Bergulir (Dagulir), Dana Pemulihan Ekonomi Nasional serta Bantuan Program Satu Rekening Satu Pelajar (KEJAR). Penyerahan secara simbolis diberikan kepada masyarakat Kabupaten Tuban sebagai upaya pemulihan ekonomi di Jawa Timur di masa pandemi Covid-19.

"Kami mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Provinsi, Pemerintah Daerah serta masyarakat Jawa Timur yang selama ini telah memberikan kepercayaan kepada bankjatim," ujar Busrul. kbc7

Bagikan artikel ini: