DPRD Surabaya minta ada kemudahan perpanjanhan izin operasional PAUD

Selasa, 2 Maret 2021 | 08:31 WIB ET

SURABAYA - Wakil Ketua DPRD Surabaya Laila Mufidahmendorong agar pembaruan atau perpanjangan izin operasionalpendidikan anak usia dini (PAUD) bisa lebih dipermudah. Selama ini, masih ada prosedur berbelit yang harus dilaluipengelola PAUD.

Salah satu yang mendapat sorotan Laila adalah adanyakeharusan pengelola lembaga PAUD untuk melapor kekelurahan bila akan memperpanjang izin operasional. Selainribet, persyaratan ini cukup memakan waktu. Apalagi suratketerangan dari kelurahan tersebut juga bukan hal yang prinsip. Kecuali keberadan PAUD itu baru pindah atau menempatigedung baru. 

“Kecuali ada pergantian pengelola, pindah lokasi, ataumenyangkut status kepemilikan lembaga wajib diperbarui. Atauada perubahan susunan guru dan perubahan jumlah murid. Prinsipnya, urusan perpanjangan izin PAUD harus dipermudah," tandas Laila, Minggu (21/2/2021).

Politisi perempuan PKB ini sebelumnya mendapat banyakkeluhan dari warga Wonocolo dan kecamatan lain saatmenggelar reses. Selain mendapat curhat warga terkait banjirdan infrastruktur, izin operasional pendidikan PAUD menjadiperhatian serius.

Laila yang juga pernah menjadi guru PAUD paham betul. Laila adalah politisi PKB dari daerah pemilihah (Dapil) KecamatanTenggilis Mejoyo, Mulyorejo, Wonocolo, Sukolilo, Gununganyar, dan Rungkut. Saat reses 9-16 Februari 2021, perempuan ini menyerap semua aspirasi warga. 

Pembaruan izin pendidikan PAUD kini menjadi problem yang menyita perhatian Laila. Pimpinan DPRD ini memastikan tidakhanya PAUD di wilayah dapilnya, hampir semua menyampaikanproblema yang sama. 

Pengelola dan penyelenggara layanan pendidikan mandiri ituingin dalam memberi layanan pendidikan anak usia dini itudirepotkan dengan proses administrasi yang njelimet. Merekadituntut Dinas Pendidikan (Dindik) membuat laporan online tanpa ditunjang fasilitas.

Laila bersama PAUD mendesak agar perpanjangan izin setiap 6 bulan diperlama menjadi satu tahun untuk semua lembagaPAUD. Tidak memandang akreditasi lembaga. 

Selain perizinan, sistem laporan online para guru PAUD danlembaga pendidikan nonformal kepada Dindik mendapatperhatian Laila. Guru dan PAUD dituntut unggah file melaluionline. Kendala teknis terkait teknologi informasi (TI) tidakboleh diabaikan.

"Sebaiknya dipermudah saja perpanjangan izin dan semuaoperasional pendidikan PAUD. Tak perlu lagi minta suratketerangan ke kelurahan. Khusus tuntutan online sebaiknyaDindik ikut memfasilitasi peralatan TI," kata Laila.

Apalagi sebagian besar lembaga PAUD murni berbasis inisiasiwarga untuk anak usia dini. Pendidikan ini nonformal. Banyakyang menempati Balai RW dengan fasilitas standar. Tidak adafasilifas komputer dan internet. PAUD bukan TK yang lembagaformal. 

Laila memberi catatan bahwa lembaga PAUD dituntut lebih darikemampuan mereka. Setiap waktu harus melaporkan semuakegiatan dan Program secara online. Tentu laporan ini butuh biaya.

Sebaiknya Dindik memberi dukungan fasilifas penunjang. Sebabtidak semua guru atau kepala sekolah PAUD punya laptop. Begitu juga dengan jaringan internetnya. Laila mengapresiasiBalai RW yang sudah terfasilitasi wifi sehingga bisa untukPAUD juga. 

Tapi kebanyakan Balai RW tidak semua ada fasilitas wifi. Laila mendukung langkah maju Dindik untuk mengajak lembagaPAUD menerapkan semua laporan By online. Tinggal klik. Tapiharus dilihat bahwa belum semua lembaga PAUD fasilitasterpenuhi dan guru aware. 

"Sudah sepatutnya kita semua berterima kasih danmengapresiasi  guru PAUD dengan insentif sebulan Rp 450.000 bekerja keras dan membangun karakter anak. Cukup diarahkansaja keberadaan PAUD," kata Laila. 

 

Bagikan artikel ini: