Tak lagi masukkan guru ke kategori PNS mulai 2021, ini alasan pemerintah

Rabu, 30 Desember 2020 | 14:40 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah melalui Badan Kepegawaian Negara (BKN) memutuskan bahwa guru tak akan lagi dimasukkan dalam kategori Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) mulai tahun depan, dan dialihkan hanya menjadi Pegawai Pemerintah dengan Pejanjian Kerja (PPPK).

Kepala BKN Bima Haria Wibisana mengatakan, kesepakatan bahwa guru akan beralih menjadi PPPK tersebut atas keputusan Menteri PANRB, Mendikbud, dan BKN.

“Jadi bukan CPNS lagi, ke depan mungkin guru tidak dengan status CPNS tapi sebagai pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja,” kata Bima pada konferensi pers, Selasa (29/12/2020).

Alasannya, kalau menjadi CPNS setelah bekerja 4-5 tahun biasanya CPNS ingin pindah lokasi. Hal itu dinilai akan menghancurkan sistem distribusi guru.

“Selama 20 tahun kami berusaha menyelesaikan itu, tapi tidak selesai dengan dengan sistem PNS. Jadi ke depan akan diubah menjadi PPPK,” tegasnya.

Bima juga mengungkapkan bahwa aturan tersebut juga akan berlaku bagi tenaga kesehatan dokter dan lain-lain, seperti penyuluh.

Bima mengungkapkan bahwa aturan seperti itu juga berlaku di negara-negara lain, di mana jumlah pegawai PPPK di bawah naungan pemerintah jumlahnya mencapai 70 persen. Sementara pegawai berstatus PNS jumlahnya hanya 30 persen.

“Negara-negara maju juga melakukan hal yang sama, jumlah PPPK di negara maju itu sekitar 70 sampai 80 persen, dan PNS hanya 20 persen,” paparnya. kbc10

Bagikan artikel ini: