Naik tipis, inflasi Juni 2020 capai 0,18 persen

Rabu, 1 Juli 2020 | 17:11 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi pada Juni 2020 sebesar 0,18%, naik dari bulan sebelumnya (mtm) yang hanya 0,07%.

Namun bila dilihat secara tahunan (yoy) inflasi pada Juni 2020 masih lebih rendah yakni 1,96% dibanding Juni 2019 yang mencapai 3,28%.

"Di tahun sebelumnya, saat Ramadan dan Lebaran akan jadi puncak inflasi dan turun setelahnya. Tapi tidak terjadi saat ini karena Covid-19 ini. Inflasi pada tahun ini lumayan flat, dan satu bulan sesudah lebaran naik sedikit 0,18%. Secara tahunan 1,96%," ujar Kepala BPS Suhariyanto saat menyampaikan rilis secara virtual, Rabu (1/7/2020).

Dia menambahkan, inflasi sebesar 0,18% pada Juni 2020 disebabkan karena terjadi kenaikan harga komoditas daging ayam ras, telur ayam ras di kelompok pengeluaran makanan, minuman dan tembakau yang masing-masing memberikan andil pada tingkat inflasi sebesar 0,14% dan 0,04%. 

Adapun harga komoditas yang memberikan andil pada tingkat deflasi, kata Suhariyanto, yakni turunnya harga bawang putih, cabai merah, minyak goreng dan gula pasir. Bawang putih misalnya, memberikan andil sebesar 0,04% pada deflasi. 

Pada kelompok pengeluaran transportasi, kenaikan tarif angkutan udara masih menjadi penyumbang terbesar tingkat inflasi. Tercatat, pada Juni 2020 tarif angkutan udara mengalami inflasi 0,41%.

"Dari pengumpulan data di 90 kota, terlihat ada kenaikan tarif angkutan udara yang memberi andil 0,02% kemudian kenaikan tarif angkutan antarakota dan tarif kendaraan roda dua online yang andilnya 0,01%. Jadi kenaikan angkutan udara ini terjadi di 24 kota IHK misalnya saja tertinggi di Ternate ada kenaikan angkutan udara 20%," jelas Suhariyanto.

Jika dilihat dari komponennya, kelompok harga bergejolak (volatile price) menjadi penyumbang terbesar pada tingkat inflasi di Juni 2020. Tercatat terjadi inflasi sebesar 0,77% dan memberikan andil pada tingkat inflasi sebesar 0,13%.

Kemudian pada kelompok harga yang diatur pemerintah, imbuh Suhariyanto, tingkat inflasinya mencapai 0,22% dan memberi andil pada tingkat inflasi Juni 2020 sebesar 0,04%.

"Jadi pada Juni 2020 terjadi inflasi 0,18%, kalendernya 1,09% dan kalau dilihat tahunan 1,96%. Penyebab utama pada Juni ini adalah kenaikan garga daging ayam ras dan telur ayam ras. Sementara penghambatnya adalah bawang putih dan cabai merah. Dari komponen, ini terjadi karena didorong dari harga bergejolak," pungkas Suhariyanto. kbc10

Bagikan artikel ini: