RI kekurangan ratusan ribu tenaga guru, dokter hingga penyuluh

Selasa, 23 Juni 2020 | 12:41 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Tjahjo Kumolo mengungkapkan negara masih kekurangan pegawai negeri sipil (PNS) untuk tenaga pendidik hingga kesehatan, termasuk tenaga penyuluh pertanian, pengairan, maupun kehutanan. Totalnya, menurut Tjahjo, mencapai ratusan ribu orang.

"Kita masih kurang 700.000 tenaga pendidik, masih kurang 270.000 tenaga kesehatan dari dokter, bidan, perawat. dan masih kurang 100.000 lebih tenaga penyuluh, penyuluh pertanian, penyuluh pengairan, penyuluh Kehutanan dan sebagainya," ujar Tjahjo dalam Webinar di saluran YouTube Kementerian PANRB, Senin (22/6/2020).

Oleh sebab itu, pemerintah bertahap mengurangi perekrutan CPNS yang bergerak di bidang administrasi. Tjahjo menjelaskan dari total 4,3 juta PNS, sekitar 70% tersebar di daerah, dan cukup banyak yang bergerak dalam bidang administrasi.

"Penerimaan CPNS tahun kemarin sudah kita arahkan tidak menerima pegawai administrasi. Kembali harus kita catat bahwa 4,3 juta ASN kita, yang 70% berada di daerah itu, 1,6 juta lebih itu adalah pegawai dalam standar administrasi," tutur Tjahjo.

Dia menambahkan, sebelumnya Presiden Joko Widodo, Wakil Presiden Ma'ruf Amin telah memberikan arahan untuk peningkatan kinerja PNS. Selain itu, Tjahjo juga sudah berdiskusi dengan Menteri Keuangan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, serta Menteri Perencanaan Pembangunan/Kepala Bappenas terkait pengadaan PNS sesuai dengan peningkatan kinerja.

"Saya sudah bertemu dengan Bapak Mendiknas misalnya hampir 3 jam lebih kami mendengarkan hampir 2 jam arahan ibu Menteri Keuangan, dan Bappenas juga. arahan bapak presiden, arahan bapak wakil presiden bagaimana untuk bisa membuat sistem ini baik," kata Tjahjo. kbc10

Bagikan artikel ini: