Penumpang terus menyusut, Pelni lirik segmen pariwisata dan logistik

Senin, 19 Juni 2017 | 08:48 WIB ET

BALIKPAPAN, kabarbisnis.com: PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) mulai melakukan konsolidasi bisnis, dengan menyasar segmen selain angkutan orang, yakni pariwisata dan logistik. Hal tersebut dilakukan, lantaran pendapatan Pelni terus menurun dari angkutan orang pada sekitar 90 pelabuhan se-Indonesia.

"Trennya menurun karena ada bandara dan lainnya. Dari sisi penanganan lebih enak. Tapi dari sisi pendapatan turun," kata Direktur Utama PT Pelni Elfien Guntoro di Balikpapan, Kalimantan Timur, akhir pekan lalu.

Pelni melihat pasar pariwisata dan logistik tersebut cukup potensial sebagai bisnis masa depan. Untuk pasar pariwisata sudah dirintis sejak 2014 lalu sedangkan untuk logistik barang dirintis pada 2015.

"Kita buka bisnis baru di barang dan jasa. Ini yang harus kita jalani sebagai bisnis masa depan. Sudah jalan dan prospeknya bagus," kata dia.

Elfien berujar, pihaknya sedang mencoba merubah mindset publik yang hanya melihat PT Pelni sebagai operator angkutan orang. Padahal, kata dia, PT Pelni saat ini tak hanya menjalankan bisnis tersebut.

"Kita ada paket wisata, lifestyle. Kita ada paket barang. Makanya kita coba ubah mindset. Orang naik kapal Pelni tak hanya sampai tujuan saja. Tapi sekarang harus juga memperhatikan sisi lifestyle, ada nilai tambah," ujar dia.

Meski dua pasar baru PT Pelni itu baru diminati oleh korporasi dan kelompok tertentu ke daerah-daerah tertentu namun, keuntungannya dinilai cukup menjanjikan.

"Ada korporate. Ada rombongan kelompok. Wilayah yang jadi primadona banyak. Karimun Jawa rutin, Raja Ampat juga. Memang kita kluster masuk ke daerah-daerah wisata," kata Elfien.

"Tahun lalu kita masih dapat 3 persen dari keuntungan untuk wisata. Tahun ini mudah-mudahan 5-10 persen bisa dapat dari wisata. Kalau barang semoga bisa 10-15 persen," tambah dia.

Guna mendukung bisnis baru di dua pasar tersebut. PT Pelni, telah mendatangkan satu kapal barang berkapasitas 520 TEUs dari Turki pada November tahun lalu. Kapal tersebut didatangkan dengan nilai sebesar Rp 62 miliar.

Dana tersebut didapat dari Penyertaan Modal Negara (PMN) 2015. Lima kapal barang lagi rencananya juga akan didatangkan dengan nilai Rp 500 miliar dari anggaran PMN.

"Nah makanya dari situ kita harus mengatur supaya kita dikasih pagu (PMN). Tapi kita juga tidak ingin terlalu membebani pemerintah," kata Elfien.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi V DPR RI, Michael Wattimena menganggap menurunnya jumlah penumpang dan beralihnya PT Pelni ke pasar lain adalah hal yang biasa. "Itu dinamika industri tranportasi. Ini juga tidak mengganggu, volume dari penumpang yang ada," kata Michael.

PT Pelni memprediksi jumlah pemudik yang menggunakan kapal laut turun dua persen tahun ini. Penurunan itu akibat sejumlah faktor seperti banyaknya bandara yang baru dibuka di sejumlah daerah di Tanah Air.

Faktor lainnya adalah pendapatan masyarakat yang menurun. Di Pelabuhan Semayang, Balikpapan, Kaltim misalnya, turunnya pengguna jasa pelayaran merupakan imbas dari lesunya usaha perkebunan dan batu bara di kawasan tersebut. kbc10

Bagikan artikel ini: